Monday, September 10, 2012

Jangan Kau tarik nikmatMu daripadaku Ya Allah.. Ampunilah aku Ya Allah

Rentetan dari cerita sebelumnya, saya dimaklumkan bahawa tiada kekosongan di Terengganu dan Pengarah JTM memaklumkan bahawa tiada cara setakat ini yang boleh membantu saya.. saya sedih dan kecewa..

Lama juga saya melayan kecewa, saya rasa sangat down.. mud untuk berkongsi dan menulis di sini juga mati 2 3 hari ini... tapi akhirnya sms dari anak saudara menyedarkan saya. Nasihat daripada seorang anak remaja itu menyentuh perasaan saya yang hanya sedikit lagi menuju alam dewasa ini. Betapa saya rasa terkesima, betapa saya rasa anak saudara saya lebih kuat dan tabah daripada saya.. dan yang paling menyentuh perasaan betapa dia menyayangi dan mengambil berat tentang saya walaupun saya selalu melepaskan geram kepadanya.. terkadang dia terpaksa menelan baran saya yang tidak bertempat.

Tetapi saya seperti hilang sesuatu, saya rasa amat sukar dan suntuknya masa saya untuk beribadah.. menghambakan diri seikhlasnya.. terkadang kerana kepenatan terkejar2 masa demi untuk orang lain saya jadi penat untuk melebihkan masa sujud kepadanya. Ya, saya semakin jauh.. dan saya sukar untuk mulakan.. Dahulu saya rajin berpuasa sunat, dahulu saya tidaklah rasa sukar untuk bangun malam,saya juga semakin kedekut..  dahulu saya rasa mudah nak mengaji tetapi kini saya rasa sangat penat.. saya rasa sangat malas, saya rasa  agak sukar.. .. .. pernah terkadang Al-Quran sudah berada di tangan tetapi akhirnya saya meletakkan balik. sayapun tak tahu kenapa.. saya rasa kosong.. mungkinkah Allah sudah menarik nikmatNya daripada saya?

Ya Allah, janganlah Kau tarik nikmatMu daripadaku.. Ampunkanlah hambamu ini Ya Allah.. Mungkin selama ini aku tersasar dan mengufuri nikmatmu.. maka kau jadikanlah aku hambamu yang bersyukur.

Saya sedar sekarang.. mulai hari ini saya akan belajar lebih mendekatkan diri kepadanya. saya mungkin kufur nikmat sebelum ini.. saya mungkin terlalu banyak meminta.. saya mungkin terlalu menginginkan kesempurnaan..

Dan kini saya berusaha untuk redha.. saya percaya ada hikmah disebaliknya.. barangkali Allah ada perancangan yang lebih baik kepada saya. 

Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia baik bagi kamu dan boleh jadi kamu suka akan sesutu padahal ia buruk bagi kamu.. Dan ingatlah, Allah jualah yang mengetahui semuanya sedang kamu tidak mengetahuinya.. surah  Al- Baqarah ayat 216

Dan lagi satu, saya harus menerima semuanya adalah ujian daripada Allah, dan sekiranya saya redha maka saya akan mendapat ketenangan dan janji syurga kerana saya harus percaya saya insan terpilih dan disayangi Allah, kerana itu Dia menurunkan ujian ini kepada saya...supaya saya tidak jauh daripaNya.. Supaya saya tidak lupa terhadapnya. Mungkin  Allah sedang merindui saya sebenarnya.




9 comments:

  1. semoga kamu terus tabah dan bersabar dlm dugaan ini ye sahabat..

    ReplyDelete
  2. Kadang kita terlena seketika dari keindahan yg terlalu banyak diberi olehNya membuat kata tercalar walau sedikit ujian diberikan. Kakak pun sama sedang muhasabah mencari yg lebih baik..

    ReplyDelete
  3. redha / pasrah bak kata lisa surihani dlm ombak rindu.
    scr seriusnya, adakala yg mana 1 perasaan kita apabila menghadapi/menerima sesuatu situasi.

    ReplyDelete
  4. redha mmg sangat penting kan....

    selalu kita terlalai dengan keindahan dunia.. banyak mengeluh dari menerima.. saya juga tengah muhasabah diri.. moga kita makin dekat denganNYA

    ReplyDelete
  5. Kamu percaya tak dengan gembira kemanisan yg teramat manis akan kamu perolehi setelah menelan segala duka kepahitan sebelumnya...Yakin..sabar dan redha yer sis...kamu pasti boleh...

    ReplyDelete
  6. cuma kite terleka seketika....insyaAllah Allah sentiasa membantu..

    ReplyDelete
  7. insyaallah akan ade sesuatu yang lebih baik nanti...sabar yer saleha...

    ReplyDelete